Home Berita Viral Gubernur NTT Suruh Anak SMA Masuk Pukul 5 Pagi, Cari Tahu Dulu Kebutuhan Tidur Anak Sekolah

Viral Gubernur NTT Suruh Anak SMA Masuk Pukul 5 Pagi, Cari Tahu Dulu Kebutuhan Tidur Anak Sekolah

4 min read
0
0
222
Ilustrasi sekolah

PUBLIKSULTRA.ID – Viral kebijakan Gubernur NTT (Nusa Tenggara Timur), Viktor Laiskodat menerapkan jam masuk sekolah siswa SMA sejak pukul 5 subuh. Sebenarnya berapa lama sih kebutuhan tidur anak-anak?

Meski ada yang setuju, tapi tidak sedikit juga yang kontra karena dinilai berpotensi menyebabkan anak kurang tidur. Apalagi kata Viktor, anak SMA cukup tidur 6 jam, karena tidur pukul 10 malam dan harus bangun pukul 4 subuh.

“(Siswa) SMA dia tidur jam 10 malam, 11-12-1-2-3-4, jam 4 bangun. Mandi setengah jam, setengah jam ke sekolah, ini kan di kota, 30 menit sampai,” ujar Viktor dalam video YouTube dilihat suara.com, Selasa (28/2/2023).

Viktor mengakui jika awalnya dirasa berat dan tidak mudah mengubah kebiasaan sejak lama, yaitu jam masuk sekolah dimulai pukul 07.00 WITA pagi.

“Mulai pasti berat ini, kalian guru-guru kepala sekolah mulai pasti berat. Tidak ada perubahan yang mudah. Di kota kita ubah, sekolah mulai jam 5.00 pagi. Setuju tidak semuanya?” tambah Viktor.

Sementara itu mengutip Kids Health, cukup tidur adalah faktor kesehatan yang harus sangat diperhatikan. Namun secara umum anak butuh lebih banyak tidur dibanding orang dewasa. Ini karena saat tidur tubuh anak-anak akan berkembang dan tumbuh.

Berikut ini rincian jumlah kebutuhan jam tidur anak berdasarkan berbagai usia:

  1. Anak bayi usia 0 hingga 3 bulan butuh tidur 14 hingga 17 jam sehari, termasuk juga tidur siang.
  2. Anak bayi usia 4 hingga 12 bulan, butuh tidur 12 hingga 16 jam sehari termasuk tidur siang.
  3. Anak balita usia 1 hingga 2 tahun, butuh tidur 11 hingga 14 jam sehari termasuk tidur siang.
  4. Anak pra sekolah 3 hingga 5 tahun, umumnya anak PAUD, butuh tidur 10 hingga 13 jam sehari termasuk tidur siang.
  5. Anak usia sekolah, 6 hingga 13 tahun, umumnya di Indonesia murid TK, SD, dan SMP, butuh tidur 9 hingga 12 jam sehari.
  6. Usia remaja 14 hingga 17 tahun, umumnya di Indonesia murid SMA sederajat, butuh tidur 8 hingga 10 jam sehari.

Jika jumlah kebutuhan tidur anak ini tidak tercukupi, ada beberapa dampak buruk yang bisa terjadi. Dari mulai anak mudah tertidur di siang hari, menjadi hiperaktif untuk anak kecil, sulit untuk fokus.

Ada juga dampak anak jadi mudah rewel, cengeng, mudah tersinggung, dan pemurung. Termasuk juga memicu masalah perilaku buruk, karena mood atau otaknya yang kurang beristirahat.

Sumber : suara.com

Load More Related Articles
Load More By Publik Sultra
Load More In Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

10 Alasan Mengapa Anda Harus Bekerja Sebagai Seorang IT

kita dapat menyoroti bagaimana teknologi informasi telah menjadi bagian integral dari kehi…