Home Berita Jelang Anas Urbaningrum Bebas, Kubu Moeldoko: Dia akan Bergabung dengan Kubu Demokrat KLB Lawan Mafioso Cikeas

Jelang Anas Urbaningrum Bebas, Kubu Moeldoko: Dia akan Bergabung dengan Kubu Demokrat KLB Lawan Mafioso Cikeas

7 min read
0
0
3,955
Mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum. (Suara.com/Erick Tanjung)

publiksultra.id – Kepala Departemen Komunikasi dan Informatika Demokrat kubu Moeldoko, Saiful Huda Ems meyakini, Anas Urbaningrum akan bergabung dengan Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko dalam arti kata dengan kubu KLB Demokrat Deli Serdang.

“Persoalan respons Pak Moeldoko atau Bang Johny Allen Marbun terhadap Mas Anas Urbaningrum yang rencananya besok Selasa (11/4/2023) mau keluar dari Lapas Sukamiskin, sebaiknya ya langsung ditanyakan saja pada beliau berdua,” kata Huda saat dihubungi, Senin (10/4/2023).

“Hanya saja yang sepanjang saya dengar, memang ada rencana Mas Anas akan bergabung dengan kubu Pak Moeldoko dalam hal ini Partai Demokrat KLB,” sambungnya.

Menurutnya, kalau pun tidak bergabung, nantinya akan ada kerja sama antara Anas dan kubu Moeldoko.

Ia mengatakan, bergabungnya Anas tersebut dianggap wajar.

“Hal yang demikian itu sangat wajar terjadi, mengingat baik itu Mas Anas maupun Partai Demokrat KLB yang dipimpin oleh Pak Moeldoko, mempunyai musuh politik yang sama, yakni Mafioso Cikeas,” tuturnya.

baca juga : Kekayaan Anas Urbaningrum, Koruptor Proyek Hambalang Jelang Bebas dari Penjara
Menurutnya, mafioso itu telah melakukan kriminalisasi terhadap Anas dan juga telah menyingkirkan pendiri-pendiri partai.
“Mafioso yang dahulu oleh banyak kalangan dianggap telah mengkriminalisasi Anas dan memenjarakannya, melalui operatornya di KPK, serta mafioso yang telah menguasai pucuk-pucuk pimpinan Partai Demokrat dengan terlebih dahulu menyingkirkan semua pendiri-pendiri Partai Demokrat dan mengeluarkan kader-kader potensial dan berpengaruh di kepengurusan Partai Demokrat,” katanya.

Anas Urbaningrum usai bebas dari Lapas Sukamiskin tidak akan memiliki agenda untuk melawan Demokrat di bawah kepemimpinan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Anas disebut bakal memiliki agenda khusus untuk Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Hal itu disampaikan oleh Koordinator Nasional Sahabat Anas Urbaningrum, Muhammad Rahmad saat ditanya peluang Anas bergabung dengan kubu Moeldoko menghadapi Demokrat kepemimpinan AHY.

baca juga : Anas Urbaningrum Bebas 10 April, Ribuan Orang Siap Menyambut Di Lapas Sukamiskin

“Mas Anas tidak punya urusan dengan Demokrat dan AHY tapi memiliki agenda khusus dengan SBY,” kata Rahmad saat dihubungi, Senin (10/4/2023).

Kendati begitu, Rahmad enggan membeberkan secara detil maksud agenda khusus yang akan dilakukan Anas tersebut terhadap SBY.

“Kita tunggu setelah Mas AU (Anas Urbaningrum) bebas ya,” tuturnya.

Adapun di sisi lain, Rahmad menyampaikan, Anas dijadwalkan akan bebas dari lapas Sukamiskin pada Selasa 11 April 2023 esok. Nantinya Anas akan menyampaikan pidato kemudian dilanjut hadiri acara buka puasa bersama.

“Mas AU keluar dari Lapas Sukamiskin jam 14.00 WIB, dilanjutkan acara pelepasan oleh Kepala Lapas dan Pidato Mas Anas yg secara khusus akan disampaikan dihadapan sahabat sahabat. Selanjutnya, semua bergabung di RM Ponyo, Cinunuk untuk acara Buka Puasa dan silaturrahim,” katanya.

Ribuan Orang Menyambut

Sebelumnya, ribuan orang dari berbagai elemen akan menyambut bebasnya eks Ketum DPP Partai Demokrat Anas Urbaningrum dari Lapas Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat. Mereka antusias dengan bebasnya Anas tersebut.

“Mas AU (Anas Urbaningrum) Insya Allah bebas 10 April 2023 setelah selama sembilan tahun tiga bulan menjalani masa penahanan. Info terakhir sudah ada sekitar 2000 orang dari berbagai elemen akan menyambut hari kebebasan beliau di Lapas Sukamiskin,” kata Sekjen Partai Kebangkitan Nusantara (PKN) Sri Mulyono saat dihubungi, Senin (3/4/2024).

Sri menjelaskan, sebenarnya masih sangat banyak yang ingin hadir di Lapas Sukamiskin untuk menyambut kebebasan Anas. Namun, memang pihaknya sengaja membatasi cukup 2000 orang saja.

“Hari ini saya membatalkan sekitar 800 calon peserta karena kapasitas halaman Lapas tidak mampu menampung. Selain akan menimbulkan kemacetan lalu lintas,” tuturnya.

Sementara itu, PKN sendiri, kata dia, terpaksa berbagi porsi dengan rekan-rekan lainnya yang ingin juga antusias menyambut kebebasan Anas dari Lapas.

“Kader PKN tentu saja sangat antusias menyambut bebasnya mas AU. Kami juga membatasi peserta dengan empat bus saja sekitar 200 orang. Karena banyak teman-teman mas AU dari berbagai elemen yang ingin menjemput juga. Jadi kami berbagi porsi supaya semua terakomodir,” ujarnya.

Lebih lanjut, Sri menyampaikan, udai bebas nantinya Anas akan langsung berada di tengah-tengah masyarakat. Terlebih hadir untuk memberikan solusi terhadap masalah yang ada.

“AU dan PKN akan berada di tengah-tengah masyarakat untuk mencari solusi atas masalah masalah yang dihadapi rakyat untuk kemudian memperjuangkan bersama sama,” katanya.

sumber: suara.com

Load More Related Articles
Load More By Publik Sultra
Load More In Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Bakal Calon Pilwali Kendari Gelar Jumat Berbagi

KENDARI, PUBLIKSULTRA.ID – Si Gemoy Kendari (Yudianto Mahardika) melakukan berbagi j…