Home Tak Berkategori Hindari Tidur dengan Posisi Tangan di Atas Kepala, Ini Risikonya pada Tubuh

Hindari Tidur dengan Posisi Tangan di Atas Kepala, Ini Risikonya pada Tubuh

8 min read
0
0
231

JAKARTA, PUBLIKSULTRA.ID- Jika Anda seperti kebanyakan orang, maka Anda mungkin tidak memikirkan posisi tidur Anda. Sampai satu malam ketika Anda hanya bisa merasa nyaman dengan tangan terentang di belakang Anda, Anda mungkin mulai bertanya-tanya, “Mengapa saya tidur dengan tangan di atas kepala?” Menurut para ahli, tidur dengan tangan di atas kepalIDa bisa sangat berarti.

Orang yang tidur dengan cara ini termasuk minoritas, menurut sebuah studi tahun 2017 oleh Better Sleep Council. Penelitian menemukan bahwa “bintang laut yang tidur,” alias mereka yang berbaring telentang dengan tangan di dekat kepala atau bantal, hanya 7 persen dari populasi. Kebanyakan orang tidur dalam posisi janin, meringkuk di satu sisi.

“Tidur miring juga merupakan posisi janin,” kata Shane Creado, seorang dokter dan psikiater obat tidur bersertifikat, mengatakan kepada Elite Daily.

“Posisi ideal untuk tidur adalah sisi yang tidak dominan. Bagi kebanyakan orang, ini adalah sisi kiri.” Ini, katanya, karena tidur adalah hal paling rentan yang kita lakukan.

“Pikiran bawah sadar kita mungkin merasa lebih aman [tidur miring], karena tangan dominan Anda dapat terangkat untuk melindungi Anda jika terjadi serangan.”

Ada banyak faktor yang dapat memengaruhi posisi mana yang diputuskan oleh tubuh bawah sadar Anda untuk tidur. Menurut Creado, “Posisi yang berbeda mungkin menjadi kebiasaan, terkait dengan pernapasan, atau faktor lain seperti rasa sakit.”

Jika Anda sedang hamil, misalnya, tidur miring ke kiri lebih baik “karena ketika Anda memikirkan berat janin dan rahim, itu dapat menekan vena cava inferior (terletak di sebelah kanan aorta),” ujar Creado. “Vena cava inferior adalah vena besar yang membawa darah ke jantung, dari tubuh bagian bawah dan kaki.”

Atau mungkin Anda mengalami sleep apnea, yang biasanya lebih buruk saat tidur telentang. “Saluran udara kami floppy depan-belakang, dan lidah bisa jatuh ke belakang untuk menghalangi jalan napas di bawah pengaruh gravitasi,” jelas Creado.

“Namun, posisi tidur juga ditentukan oleh bantal, kasur, nyeri, radang sendi, dan faktor lainnya.”

Chris Brantner, pelatih ilmu tidur bersertifikat, mengatakan bahwa saat tidur dalam posisi tertentu setiap malam hanya bisa menjadi kebiasaan dan tidak lebih, penjelasan lain mungkin Anda tidur dengan pasangan, dan Anda mengangkat tangan di atas kepala untuk menciptakan ruang ekstra untuk berpelukan.

Namun, tidur dengan cara ini sebenarnya bisa menunjukkan bahwa Anda tidak bernapas semudah yang seharusnya. “Beberapa orang tidur dengan tangan di atas kepala, karena ini adalah cara alami untuk membuka paru-paru,” kata Brantner.

“Jika Anda biasanya tidak tertidur dalam posisi ini, tetapi mendapati diri Anda terbangun seperti ini, itu bisa menjadi tanda bahwa Anda mengalami kesulitan bernapas di tengah malam.” Dia menambahkan bahwa tidur telentang pasti dapat menyebabkan mendengkur juga.

Creado mengatakan tidur dengan tangan di atas kepala bukanlah sesuatu yang seharusnya memengaruhi kualitas tidur, melainkan, posisi dan ergonomilah yang dapat menyebabkan rasa sakit atau kaku, yang pada gilirannya dapat memengaruhi tidur. Artinya, ini semua tentang apakah Anda mempertahankan posisi yang nyaman sepanjang malam.

Namun, tidak menutup kemungkinan posisi ini bisa menimbulkan rasa sakit sepanjang hari. “Tidur telentang dalam posisi bintang laut dapat menyebabkan nyeri punggung bawah dan sleep apnea,” ujar Terry Cralle, RN, pendidik tidur klinis bersertifikat Better Sleep Council.

Untungnya, Anda tidak perlu mengubah total cara tidur jika posisi ini mulai membuat Anda tidak nyaman. Cukup lakukan beberapa penyesuaian kecil untuk memastikan tubuh Anda tertopang dengan baik.

“Jika Anda mengalami sakit punggung, pertimbangkan untuk meletakkan bantal atau handuk yang digulung di bawah lutut untuk menyelaraskan lekukan alami tulang belakang Anda,” saran Cralle.

Brantner mengakui dia tidak yakin berapa banyak yang dia habiskan untuk menguraikan kepribadian seseorang berdasarkan posisi tidur mereka saja.

Yang benar adalah bahwa tipe kepribadian itu kompleks, dan meskipun mungkin didasarkan pada sejumlah besar faktor, termasuk bagaimana Anda dibesarkan, kecenderungan alami Anda, perilaku yang Anda pelajari, tidur mungkin bukan salah satunya.

Tapi dia mengatakan sebenarnya ada kepercayaan umum tentang pola tidur bintang laut tentang Anda. Pada dasarnya, pelatih sains tidur mengatakan banyak orang percaya bahwa bintang laut yang tidur tidak nyaman menjadi pusat perhatian, dan mungkin juga lebih baik jadi pendengar daripada orang lain.(*)

Sumber: tempo.co

  • Manfaat Posisi Tidur Miring ke Kanan

    PUBLIKSULTRA.ID – Tidur tidak hanya mengistirahatkan tubuh dari aktifitas dan rutini…
Load More Related Articles
Load More By Publik Sultra
Load More In Tak Berkategori

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

10 Kesalahan yang Sering Dilakukan Programmer: Cara Menghindari Dampaknya

Programmer adalah orang yang membuat perangkat lunak yang Anda gunakan sehari-hari, sepert…