Home Berita Bisa di Jakarta, Kenapa Anies dan SBY Pilih Ketemu di Museum Pacitan?

Bisa di Jakarta, Kenapa Anies dan SBY Pilih Ketemu di Museum Pacitan?

6 min read
0
0
3,077
Kolase Ketua Majelis Tinggi Demokrat SBY dan Anies Baswedan

publiksultra.id – Bacapres Koalisi Perubahan Anies Baswedan akan bertemu dengan mantan Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di Kabupaten Pacitan Jawa Timur pada hari ini Kamis (1/6/2023). Pertemuan keduanya itu digelar di Gedung Museum dan Galeri SBY-ANI yang berada di Jalan Lintas Selatan Pacitan.

Bukan hanya SBY, Anies juga akan bertemu dengan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Simak penjelasan alasan Anies dan SBY memilih bertemu di Museum Pacitan padahal bisa ketemu di Jakarta berikut ini.

1. Bahas Persiapan Deklarasi Capres-Cawapres

Anies dan SBY disebut akan membahas banyak hal soal perpolitikan, salah satunya persiapan deklarasi capres-cawapres yang akan diusung oleh Koalisi Perubahan untuk Persatuan (KPP). Mereka juga kabarnya akan membahas strategi pemenangan di Pilpres 2024.

“Akan ada banyak hal yang dibahas, komprehensif,” kata Deputi Balitbang Partai Demokrat Syahrial Nasution.

baca juga : Kabarkan Kondisi SBY Usai Operasi Kanker Prostat di Amerika, AHY Selipkan Pesan Haru

Seperti diketahui, Koalisi Perubahan yang terdiri dari Demokrat, PKS dan NasDem baru mendeklarasikan dukungan mereka kepada Anies Baswedan sebagai capres 2024. Walau begitu nama cawapres belum diumumkan hingga saat ini.

2. Sinyal Kuat AHY Jadi Cawapres Anies?

Sebelumnya, Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera mengungkap bahwa nama AHY masuk sebagai salah satu kandidat cawapres Anies. Nama putra sulung SBY itu bersanding dengan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dan mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan atau Aher.

Sementara itu Koordinator Juru Bicara DPP Demokrat, Herzaky Mahendra Putra menyatakan bahwa pihaknya tidak akan memberi harga mati pada Koalisi Perubahan agar menyepakati Ketua Umum Demokrat, AHY sebagai bakal cawapres dari Anies. Menurut Herzaky, harga mati Demokrat adalah Anies sebagai capres dari Koalisi Perubahan.

baca juga : Disindir Anies, Benar Tidak Pembangunan Era SBY Lebih Baik Daripada Era Jokowi?

“Ketum AHY mengingatkan rakyat yang utama, rakyat menginginkan perubahan. Oleh karena itu kami mencari teman sejalan dan bertemulah Nasdem dan PKS. Kami sepakat membentuk Koalisi Perubahan dan mengusung Anies Baswedan sebagai bacapres. Ini harga mati kami,” kata Herzaky pada Selasa (23/5/2023) lalu.

Herzaky memastikan bahwa pihaknya tidak akan memaksakan nama siapa pun kepada Anies agar dipilih menjadi pendampingnya di Pilpres 2024. Hanya saja, Demokrat juga memiliki syaratm untuk bakal cawapres Anies harus seorang tokoh yang bisa turut menyumbangkan kemenangan Koalisi Perubahan di Pilpres 2024.

“Cawapres, kami ingin yang terbaik. Selaras dengan Mas Anies. Punya semangat memperjuangkan perubahan untuk rakyat,” ucap Herzaky.

3. Bertepatan Dengan 4 Tahun Meninggalnya Ibu Ani

Di sisi lain, Museum Pacitan yang jadi lokasi pertemuan Anies dan SBY kabarnya akan diresmikan pada hari ini, 1 Juni 2023. Peresmian itu dilakukan bertepatan dengan peringatan 4 tahun berpulangnya mendiang istri SBY, Ani Yudhoyono.

baca juga : Cerita Anies Dikasih Wejangan dari SBY Ketika Silaturahmi ke Rumah AHY di Momen Lebaran 2023

Dalam Museum dan Galeri Seni SBY-Ani itu dapat ditemukan kisah kehidupan serta naik turun dan keberhasilan SBY sejak kecil hingga rampung menjalankan tugas jadi Presiden Indonesia dua periode. SBY yang merupakan putra asli Pacitan berada di kota kelahirannya itu sejak Rabu (31/5/2023) kemarin.

Kontributor : Trias Rohmadoni

Sumber : Suara

Load More Related Articles
Load More By Publik Sultra
Load More In Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Pengantar kepada Teknologi Wireless: Sejarah dan Evolusi

Pendahuluan Dalam dunia yang semakin terkoneksi ini, teknologi wireless menjadi bagian pen…