Home Nasional Indonesia Tampung Pengungsi Rohingya yang Terapung di Laut Aceh

Indonesia Tampung Pengungsi Rohingya yang Terapung di Laut Aceh

3 min read
0
0
269
Danlanal Lhokseumawe beserta anggota memberikan bantuan kemanusiaan kepada imigran Rohingnya yang mengalami mati mesin di perairan setempat. (TNI AL)

PUBLIKSULTRA.ID – Pemerintah memutuskan akan menampung para pengungsi Rohingya yang tengah terapung di atas sebuah kapal di lautan dekat Kabupaten Bireuen, Aceh. Keputusan tersebut diambil pemerintah atas nama kemanusiaan.

“Keputusan ini dibuat setelah mempertimbangkan kondisi darurat yang dialami pengungsi di atas kapal tersebut,” kata Deputi Bidang Koordinasi Keamanan dan Ketertiban Masyarakat Kemenko Polhukam, Irjen Pol Armed Wijaya dikutip dari Suara.com, Kamis (30/12/2021).

Ketua Satgas Penanganan Pengungsi dari Luar Negeri (PPLN) itu menuturkan, penumpang kapal tersebut didominasi oleh perempuan dan anak-anak. Jumlah pasti dari pengungsi tersebut baru akan diketahui setelah pendataan lebih lanjut.

Armed melaporkan kalau kapal pengungsi saat ini sedang berada sekitar 50 mil laut lepas pantai Bireuen dan akan ditarik ke daratan.

Sebagai tindak lanjut, Pemerintah akan segera melakukan koordinasi dan penanganan pengungsi sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 125 Tahun 2016. Mengingat situasi pandemi, menurutnya, keseluruhan pengungsi akan menjalani screening kesehatan untuk selanjutnya akan dilakukan pendataan dan pelaksanaan protokol kesehatan bagi para pengungsi.

“Satgas Penanganan Pengungsi dari Luar Negeri Kemenko Polhukam akan melakukan koordinasi dengan pemerintah daerah, TNI, Polri, dan pemangku kepentingan terkait lainnya agar pengungsi mendapatkan penampungan, logistik dan akses kesehatan,” tuturnya.

Sebelumnya, nelayan melihat kapal diduga membawa warga Rohingya berada di Perairan Kabupaten Bireuen, Aceh. Kapal itu terpantau masih berada di tengah lautan.

“Informasi dari nelayan adanya kapal Rohingya di perairan Bireuen kurang lebih 67 mil laut,” kata Wakil Sekjen Panglima Laot Aceh Miftach Cut Adek, Senin (27/12).

Keberadaan kapal itu juga telah disampaikan ke pos angkatan laut (AL) setempat. Kondisi kapal disebut masih bagus atau dapat berlayar.

“Masih di laut dan masih berlayar (kapal diduga dari Rohingya itu),” ujar Miftach.

 

Sumber: Suara.com

Load More Related Articles
Load More By Aoron Ratu
Load More In Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Epidemiolog: Indonesia Mulai Masuk Fase Endemi pada 2022

PUBLIKSULTRA.ID – Epidemiolog dari Universitas Indonesia (UI) Pandu Riono mengatakan Indon…