Home Berita Bank Nagari Mulai Bayarkan Kerugian Nasabah yang Jadi Korban Skimming

Bank Nagari Mulai Bayarkan Kerugian Nasabah yang Jadi Korban Skimming

14 min read
0
1
71
Dirut Bank Nagari Muhamad Irsyad bersama jajaran komisaris dan Direksi Bank Nagari, serta Ketua PWI Sumbar Heranof Firdaus memberikan keterangan pers terkait tindak kejahatan skimming, Kamis (12/5).  (Atviarni)

Publiksultra.id— Bank Nagari mulai membayarkan kerugian yang dialami nasabahnya yang menjadi korban skimming pada Lebaran lalu, mulai Kamis (12/5). Dana ini akan dibayarkan kepada nasabah yang sebelumnya sudah mengisi form pengaduan dan surat pernyataan dan juga telah diverifikasi oleh Tim Verifikator Kantor Pusat Bank Nagari.

”Jadi kami sesegera mungkin membayarkan penggantian seluruh dana nasabah yang terdampak skimming. Para nasabah tersebut sudah kami hubungi untuk datang ke kantor Bank Nagari,” kata Direktur Utama Bank Nagari, Muhamad Irsyad dalam jumpa pers dengan wartawan yang didampingi Direktur Keuangan Sania Putra, Direktur Kredit dan Syariah Gusti Chandra, Komut Benni Warlis, Komisaris Manar Fuadi dan Ketua PWI Sumbar Heranof Firdaus.

Irsyad mengatakan, berdasarkan penyelidikan dan investigasi yang dilakukan oleh pihaknya, terdapat sebanyak 141 nasabah Bank Nagari yang terdampak kejahatan skimming dengan kerugian sekitar Rp1,5 miliar.

”Penggantian dana nasabah tersebut kami targetkan selesai paling lambat 20 hari kerja. Intinya kami akan mengganti seluruh dana nasabah yang terdampak skimming ini,” katanya Kamis (12/5) di Aula Lantai IV Kantor Pusat Bank Nagari.

Dijelaskan, untuk proses penggantian dana yang terdampak kejahatan skimming, Irsyad mengungkapkan, ada beberapa form yang harus diisi seperti form pengaduan dan surat pernyataan. Setelah itu semua dilengkapi maka proses verifikasi akan dilaksanakan dan sesegera mungkin diganti dana nasabah tersebut.

Irsyad menyampaikan, dalam melakukan investigasi pihaknya mempelajari motif transaksi yang dicek melalui tanggal dan jam transaksi. Kemudian, melakukan pengecekan terhadap data transaksi terakhir yang yang dilakukan nasabah melalui kartu ATM Bank Nagari sebelum kejadian transaksi mencurigakan yang dilaporkan nasabah.

”Selanjutnya kami melakukan pengecekan langsung ke lokasi ATM Bank Nagari yang diduga menjadi transaksi terakhir nasabah,” ujarnya.

Bank Nagari juga mengambil rekaman CCTV di lokasi ATM dan melakukan pengecekan data rincian transaksi kartu ATM Bank Nagari yang dianggap mencurigakan melalui data monitoring ATM.

Lebih lanjut disampaikan, berdasarkan data transaksi kartu ATM Bank Nagari pada channel ATM Bank lain di luar Provinsi Sumbar nasabah mengaku tidak melakukan transaksi yang dimaksud karena kartu ATM berada pada nasabah itu.

”Jadi kejadian itu diperkirakan berlangsung dari jam 16.30 tanggal 4 Mei 2022 sampai jam 09.40 di tanggal 5 Mei,” ujarnya.

Dari tracking data tersebut diperoleh jenis transaksi yang tidak diakui nasabah yaitu transfer ke rekening virtual account platform Bitcoin, tarik tunai, dan transfer ke rekening bank lainnya.

Irsyad menambahkan, lokasi pengambilan terjadi pada mesin ATM bank lain sebagian besar berlokasi di Bali, Purwakarta, dan Surabaya. Berdasarkan analisa, berkurangnya saldo pada rekening nasabah terjadi karena kejahatan dengan metode skimming yang menduplikasi kartu ATM dan rekaman PIN.

Lebih lanjut dijelaskan, skimming yaitu metode pencurian melalui alat yang bernama skimmer yaitu alat perekam yang dipasang pada Card Reader atau tempat memasukkan kartu ATM dan kamera yang dipasang pada cover Pinpad atau tempat menginput tombol PIN pada mesin ATM dengan tujuan mencuri data kartu ATM dan PIN nasabah.

”Adapun dasar hukum dalam perlindungan nasabah merujuk pada PBI No.22/20/PBI/20200 tentang Perlindungan Konsumen Bank Indonesia dan POJK No.1/POJK.07/2013 tentang Perlindungan Sektor Jasa Keuangan,” kata Irsyad.

Kemudian, secara paralel direksi memberikan instruksi untuk melakukan percepatan penanganan secara komprensif di antaranya melakukan blokir seluruh Kartu ATM yang teridentifikasi kemungkinan terkena skimming dengan cara mengambil data kartu yang bertransaksi platform bitcoin.

Selanjutnya, melakukan blokir transaksi media kartu Magnetic Stripe Bank Nagari pada ATM bank lain dan ATM Bank Nagari sendiri dan monitoring transaksi setelah pemblokiran, serta melakukan pengecekan mesin ATM yang teridentifikasi terkena skimming.

”Kami juga melakukan koordinasi secara intens dengan pihak perusahaan platform bitcoin dengan memblokir akun sebagi media transfer dana nasabah yang di duga kemungkinan terdampak skimming,” jelasnya.

Ditambahkan, tindak lanjut yang dilakukan adalah membuka layanan keluhan nasabah yang dimulai pada tanggal kejadian 5 Mei 2022 dan merekap pengaduan nasabah melalui Call Center dan Kantor Layanan Cabang. Manajemen bank telah menyampaikan pernyataan melalui media untuk antisipasi lanjutan atas penanganan kejadian dan menjadikan nasabah sebagai prioritas utama berupa jaminan keamanan dana nasabah di Bank Nagari.

Bank telah memberikan edukasi dan tips aman bertransaksi pada mesin ATM dan himbauan untuk lebih banyak menggunakan transaksi secara digital kepada nasabah melalui media sosial dan Website Bank Nagari. Pihaknya juga melakukan pemblokiran jalur transaksi Magnetic Stripe kartu Bank Nagari yang bertransaksi pada ATM Bank Nagari dan ATM bank lainnya.

Terhadap kerugian nasabah, bank berkomitmen untuk menyelesaikan sesuai investigasi Bank dan diberitakan di media, dan membentuk tim Verifikator Kantor Pusat untuk memvalidasi keluhan nasabah dan percepatan pencairan dana nasabah yang menjadi korban terkait kejahatan skimming.

Komitmen Bank Nagari terhadap nasabah yang terdampak skimming, dilakukan percepatan penanganan penggantian dana. Bagi nasabah yang telah melengkapi dokumen persyaratan penggantian dana dan telah dilakukan indentifikasi oleh Tim Verifikator akan langsung dananya dikembalikan.

Terpisah, Direktur Keuangan Bank Nagari Sania Putra mengatakan, untuk mengantisipasi kejahatan skimming, pihaknya memberikan tips kepada nasabah di antaranya biasakan bertransaksi di ATM yang mempunyai penjagaan satuan pengamanan.

Kemudian, sebelum mulai bertransaksi, periksa kondisi mesin ATM. Jika terdapat mulut ATM yang janggal atau berbentuk lebih menonjol, Pinpad yang lebih tinggi, maka cari mesin ATM lain.

”Nasabah juga harus rutin memeriksa transaksi melalui Nagari Mobile, menggunakan layanan penarikan tanpa kartu melalui Nagari Mobile, dan aktifkan fitur SMS notifikasi,” ujarnya.

Tak kalah penting, nasabah harus menyimpan kartu di tempat yang aman. Jika kartu hilang, maka secepatnya menghubungi Call Center Bank Nagari 150234 untuk meminta pemblokiran.

”Sebelum melakukan transaksi waspadai kondisi sekitar dan perhatikan kondisi fisik mesin ATM, pilih lokasi ATM yang tidak berada di lokasi sepi, atau pilih yang banyak orang di sekitar ATM, serta usai penarikan tunai segera ambil kartu ATM dan bukti transaksi,” tuturnya.

Ditambahkan, tindak lanjut yang dilakukan adalah membuka layanan keluhan nasabah yang dimulai pada tanggal kejadian 5 Mei 2022 dan merekap pengaduan nasabah melalui Call Center dan Kantor Layanan Cabang. Manajemen bank telah menyampaikan pernyataan melalui media untuk antisipasi lanjutan atas penanganan kejadian dan menjadikan nasabah sebagai prioritas utama berupa jaminan keamanan dana nasabah di Bank Nagari.

Bank telah memberikan edukasi dan tips aman bertransaksi pada mesin ATM dan himbauan untuk lebih banyak menggunakan transaksi secara digital kepada nasabah melalui media sosial dan Website Bank Nagari. Pihaknya juga melakukan pemblokiran jalur transaksi Magnetic Stripe kartu Bank Nagari yang bertransaksi pada ATM Bank Nagari dan ATM bank lainnya.

Terhadap kerugian nasabah, bank berkomitmen untuk menyelesaikan sesuai investigasi Bank dan diberitakan di media, dan membentuk tim Verifikator Kantor Pusat untuk memvalidasi keluhan nasabah dan percepatan pencairan dana nasabah yang menjadi korban terkait kejahatan skimming.

Komitmen Bank Nagari terhadap nasabah yang terdampak skimming, dilakukan percepatan penanganan penggantian dana. Bagi nasabah yang telah melengkapi dokumen persyaratan penggantian dana dan telah dilakukan indentifikasi oleh Tim Verifikator akan langsung dananya dikembalikan.

Terpisah, Direktur Keuangan Bank Nagari Sania Putra mengatakan, untuk mengantisipasi kejahatan skimming, pihaknya memberikan tips kepada nasabah di antaranya biasakan bertransaksi di ATM yang mempunyai penjagaan satuan pengamanan.

Kemudian, sebelum mulai bertransaksi, periksa kondisi mesin ATM. Jika terdapat mulut ATM yang janggal atau berbentuk lebih menonjol, Pinpad yang lebih tinggi, maka cari mesin ATM lain.

”Nasabah juga harus rutin memeriksa transaksi melalui Nagari Mobile, menggunakan layanan penarikan tanpa kartu melalui Nagari Mobile, dan aktifkan fitur SMS notifikasi,” ujarnya.

Tak kalah penting, nasabah harus menyimpan kartu di tempat yang aman. Jika kartu hilang, maka secepatnya menghubungi Call Center Bank Nagari 150234 untuk meminta pemblokiran.

”Sebelum melakukan transaksi waspadai kondisi sekitar dan perhatikan kondisi fisik mesin ATM, pilih lokasi ATM yang tidak berada di lokasi sepi, atau pilih yang banyak orang di sekitar ATM, serta usai penarikan tunai segera ambil kartu ATM dan bukti transaksi,” tuturnya.

Sumber: Harianhaluan.com

Load More Related Articles
Load More By frisca angelhine
Load More In Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Check Also

Anjangsana Kelistrikan, Persembahan PLN UIW Sumbar untuk Guru Terbaik

Publiksultra.id – Berkenaan dengan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) yang diperin…